A Story Telling....

Dulu pernah denger soal Kelas Inspirasi. sekilas aja sih..Sampai kemudian awal Januari si istri ngasih tau ada Kelas Inspirasi di Magetan..”Jadi pengen ikut?”, tanya nya..Sambil ngerjain sesuatu, saya jawab “iya boleh”. Ga nanya gimana cara atau apalah, cuma jawab gitu doank..hahaha..Manusia macam apa saya ini..Eh ternyata si istri coba apply persyaratan2 yang di minta..

Email sent..tetep saya ga tau kalau istri sudah ngisi semua formnya ..hahaha. Sampai kemudian sebuah email masuk, yang dikemudian hari saya tau email itu dari yang di sebut Relawan Fasilitator. Diterima..! Seneng pastinya, tapi trus langsung panik. Nanya istri, kemaren apply isinya apa aja..Di ceritain resume nya soal profesi apa, trus kenapa mau ikut, dll. Oh..okay..Alhamdulillah di resume disebutnya sebagai Fotografer. Lha kalo sama istri di tulis Penyanyi Rock, kan kacauwww...wakakakakakaka..

Kemudian googling. Cari tau kegiatannya apa aja..Woowww..it’s surprising me..!!Amazed sama KI yang sudah-sudah. Beberapa dokumentasi ada yg menyentuh saya. Yang akhirnya saya tunjukin ke kawan2 di kantor. Sambil nyentil “aku di terima nih lamaran jadi Relawan Pengajar. Kalian ga pengen ambil peran di kegiatan luar biasa ini?”. Nantang2 ngarep mereka mau..Karena mereka memang andalan lah..hahaaayyy..Gayung bersambut, dan waktu briefing seluruh relawan, saya tanyakan boleh kah kalo bawa tim dokumentasi. Ternyata diizinkan..Alhamdulillah..

Kenapa kok mau ikut ?

Keinget dulu cita-cita pengen jadi Insinyur. Dari kecil kalo ditanya, mau jadi apa? jawabnya pasti Insinyur. Ternyata alur cerita Allah bukan gitu pemirsa..SMA kelas 3 ketika penjurusan, saya gagal masuk IPA. Iya, dari SD prestasi akademik saya gak pernah menonjol. non akademik brarti yang menonjol? Gak juga..hahahahha..biasa-biasa ajalah..SMP, senengnya basket. Ikut tim Drum Band malah 3 tahun terus2an. SMA? kata istri yang dulu 1 sekolah, prestasi saya adalah paling sering keliatan di kantin pas jam pelajaran, paling sering termasuk anak2 yg sering kejar-kejaran sama guru BP, dan yg pasti mata pelajaran Kimia dan Fisika raport nya slalu berkutat di angka 4 atau 5..huebat kan..?! Kalo kuliah gimana? Ini saya cukup berhasil mensukseskan program pemerintah lah..Masa kuliah S1 saya 12 tahun..(coba baca ulang) Iyo iyoooo..12 tahun..ROLAS TAUN !! hahahahaha..alasan mulai dari ga seneng jurusan akuntansi yang saya ambil (Ibu yang “menyarankan” ambil jurusan Akuntansi), masuk Unair susah mosok keluarnya cepet2 sampe alesan keenakan kerja (saya masuk FE Unair tahun 1998, tahun 2002 ketika merasa sudah telat lulus, saya malah kerja. sambil bisnis kecil-kecilan), sampai berbusa ngomongnya kalo ditanya “kok gak lulus lulus sih..?!emang gak DO??” Pindah ke Extention kelas malam keleussss..pemutihan gituuu..tapi ya angkatannya berubah bukan ‘98 lagi..se SPP nya juga berubah jadi jutaan...raasssaakknooo..!! wakakakakaak..Orang tua yang mulai ngomel, diem, ngomel lagi sampe diumbar lho..mulai dari suruh pindah kampus yg ecek2 pokoknya bisa lulus S1, guyonan Orang Tua (pas masa2 pendaftaran siswa SD,SMP dan SMA yg slalu heboh di koran) kaya gini “orang2 ini bingung masukin anaknya sekolah lho..Aku malah bingung ngeluarin anakku dari kuliah” itu sudah kebaallll wakakakaka..Tapi ada 1 kengeyelan saya, Masuk di Unair, keluar juga harus pegang ijazah Unair. Apa yang sudah saya mulai, harus saya selesaikan..entah berapa lama ataupun seberapa susahnya..


Perjalanan ini kemudian saya belajar diam-diam dari Bapak saya. Beliau orang yg sangat disiplin (jauuhhh ga seperti saya), loyal pada profesinya (36 tahun masa kerja), mau belajar apa saja (di pekerjaannya, beliau sepengetahuan saya berhasil menjalankan amanah dengan baik. Mulai dari karyawan kampanye, kemudian jadi staf di bidang pengolahan gula,pindah bagian IT, di sekretaris komisaris, sampai terkahir sebelum purna tugas beliau di bagian pengadaan), gigih nggak mudah menyerah, dan yang saya amat hormat adalah beliau punya banyak teman. Tanpa saya sadari, ternyata saya mengikuti apa yang beliau jalani, dengan cara dan dunia saya tentunya. Dari kuliah sudah iseng-iseng usaha. Mulai jual beli hp bekas, motor bekas, jangkrik, kios majalah, kemudian kerja sebagai sales di perusahaan otomotif, pindah ke telekomunikasi, pindah lagi ke perusahaan asuransi asing. Dan cita-cita saya bergeser ingin jadi wiraswasta..jadi bos di warung kecil-kecilan sendiri. Wong selama kerja, saya ga bisa pesen kartu nama yang posisinya “Direktur”. Daripada susah, ya bikin warung sendiri aja..jadi deh punya kartu nama Direktur hahahahah..Dari dagang, jadi sales di otomotif, pindah telekomunikasi, pindah asuransi, dan sekarang malah jadi Tukang Foto...sudah jangan tanya kok bisa..pokoke aku gak dadi maling ae lah..hahahhaaha..

Ah pembukaannya terlalu panjang..bosen bosen...!! Balik ke Kelas Inspirasi aja lah..Karena cerita diatas, saya ingin berbagi cerita ke adek-adek saya dipelosok negeri ini. Siapa tau mereka terinspirasi. Seperti saya terinspirasi sosok Bapak saya. Hari Inspirasi tiba. 25 Januari 2016, Relawan Fasilitator yang menyiapkan lokasi dll nya ( Mbak Nanes, Mas Anto, Mbak Reny, Mbak Sofia) mengabarkan sebelumnya bahwa saya bergabung di Rombongan Belajar 12, yaitu di SDN Sombo 2, Poncol - Magetan bersama Relawan Pengajar lainnya (Mbak Andini, Mbak Rahma dan Mbak Richa). Saya mewakili profesi Fotografer, Mbak Andini sebagai CS Online perusahaan telekomunikasi terkemuka berdomisili di Surabaya, Mbak Rahma sebagai Wiraswasta di Surabaya juga, dan Mbak Richa sang Sekretaris Bank besar di Indonesia yang domisilinya di Solo.

Latar belakang SD nya berlokasi di pelosok yang jalannya lumayan berkelok dg beberapa jalan terjal di pegunungan, dan siswa dari kelas 1 sampai kelas 6 totalnya 48 Siswa..iya, 48 Siswa! Secara bangunan, lumayan bagus dan bersih. Kalau fasilitas, “khas” sekolah2 di daerah pelosok lah...minim..Sebagian besar latar belakang keluarga siswa disini adalah mereka kurang kasih sayang Orang Tuanya karena kebanyakan merantau. Jadi mereka di Magetan tinggal dengan Mbah nya..Hebatnya lagi, di sekolah ini ada 1 siswa ABK. Luar biasa..!!

Wajah - wajah ceria dan suasana mesra dengan alam yang betul-betul bikin pagi kami menggairahkan..!!

07.00 kami mengikuti Upacara Bendera..buat saya, ini setelah berpuluh tahun ga pernah upacara bendera..hahahhhaaha..ada memori masa kecil saya yang seperti kembali berada dalam suasana ini lagi...Aaaahhhhhhhhh...


Setelah Bapak Kepala Sekolah memberi tau sekilas ke seluruh peserta upacara mengenai siapa kami, Mbak Nanes sebagai Ketua Rombongan dipersilahkan memperkenalkan diri. Keceriaan sudah dimulai..hihihi..Ketika memperkenalkan Mbak Rahma dan Mbak Richa,

Mbak Nanes tanya ke anak2. “Kalau bajunya seperti ini, kira-kira apa profesinya hayo?”. 2x anak-anak ini jawabnya kenceng “Artiiiiisssss...!” hahahahhaahah..cieee


Tak kenal maka tak sayang. Cukup berkenalannya, kami adakan ice breaking sebentar. Biar anak2 semangat dan nyaman dengan keberadaan kami di tengah2 mereka..iiiyeeeeeeee...!! (chicken dance)

Kegiatan di lapangan usia, anak2 di bariskan di kelas yang sudah disiapkan. Kami siapkan 4 kelas untuk mereka. Dibagi sedemikian rupa, agar mereka bisa dapet cerita-cerita dari Relawan yang masing2 nya mendapat 2x sesi mengajar. Sebelum masuk ke kelas, kami mendapat arahan singkat dari Kepala Sekolah. Setelah itu kami mempersiapkan diri masing-masing untuk masuk ke kelas..

And the class begin....


hahahahahahahha...jujur, saya ndredeg abiisssss...saya kebetulan kebagian anak kelas 4 dan kelas 6 yang dijadikan 1 ruangan untuk sesi 1. Jumlahnya cuma 13 kawan..itu 2 kelas..heheheh..tapi asliii saya ndredeg..jauh lebih ndredeg daripada kalo disuruh presentasi dagangan saya di depan klien

wakakakkakakak..Bismillah weesss....


Kami bagikan media untuk menulis nama dan cita-cita mereka satu per satu, agar kami bisa saling sapa lebih akrab. Beberapa bingung dengan apa cita-cita nya..hehehe..tapi sebagian besar, baik dikelas sesi 1 dan sesi 2 yang saya jalani, 3 besar rangking nya adalah :

1. TNI / Polisi
2. Guru
3. Dokter

Waaahhh asik nih..bisa “pamer” banyak ke mereka soal profesi saya..Saya buka dengan perkenalan..Nah ini ada yg seru. Ada 1 anak, namanya Arta. Dari awal dia keliatan aktif memang. Lama kelamaan kelihatan ke-”sholehan” nya..hahahaha..ketika saya memperkenalkan nama, dia selalu nyeletuk “sudah tau..aku iso moco”. Oh meeenn..iya saya pake name tag juga.ada namanya juga..hahahahah..Kemudian saya lanjut mereka tau atau belum apa maksudnya kami ingin menginspirasi mereka..Yang berani maju menjawab, saya kasih coklat..Pancingan berhasil..! Beberapa ngacung maju, tapi diem bingung mau bilang apa..mereka ngincer coklatnya pemirsa hahahah..Gapapa, yang penting mereka nyaman dulu dengan saya..


Saya lanjutkan dengan masuk ke cerita mengenai apa yang fotografer lakukan..Saya tunjukkan slide foto-foto dari foto pernikahan, makanan, alam, makanan dan lain-lain. Nih yang namanya Arta, beraksi terus. Saya tanya ke semuanya : Kalo Presiden kerjaannya apa? Kalau Dokter kerjaannya apa? Kalo Polisi kerjaannya apa? hampir semua bisa jawab dengan aneka ragam celetukan yg beberapa lucu..giliran saya tanya, kalo fotografer kerjaannya ngapain? semua jawab ga tau..trus saya lanjutkan “berarti apa dong hebatnya kerjaan om Aswin sebagai fotografer?”. Si Arta langsung nyeletuk “bisa jadi lemuuuuu”..Bhuahahahahahahhahahahhahahaha...saya ngakak gak habis-habis..

Kemudian saya ceritakan, kalo kalian bersungguh-sungguh dalam bekerja, kalian juga bisa ketemu dengan orang2 terkenal..saya buka beberapa slide foto dengan artis dan kepala pemerintahan. artis yang saya tunjukkan, mereka nggak kenal. Ketika foto dengan Bapak Soekarwo dan keluarga saya tanya ke anak-anak, mereka juga ga tau..waaahhh..ketika saya tanya “Siapa Gubernur Jawa Timur?” hanya 2 orang yang jawab..aaahhhh..ketika saya tanya siapa Presiden Indonesia, ada beberapa anak yang nggak tau..aaaaahhhhhhhhhhh..

Bukan...bukan sedang sedih atau prihatin..jelas ini PR bersama..Jangankan punya gambaran ribuan profesi yang ada di depan mereka, informasi pemimpin daerah dan kepala negara ternyata (mungkin) belum merata..saya makin semangat cerita profesi saya..yah sedikit “bumbu2 penyedap” lah..biar mereka makin membara impiannya..!!

Sesi 2 dimulai..Saya dapet anak kelas 3 kali ini. Jumlah nya 9. Manis manis..pemalu..atau mungkin mereka takut ada raksasa lagi berdiri di depan kelas..?! hahahahahah..Ice breaking berkali2 saya lakukan biar gayeng..hehehhe..

Saya sampaikan kepada anak-anak ini tips ala Om Aswin biar mereka sukses kelak..hihihihi..

1. Berbakti kepada orang tua dan guru
2. Banyak bermain dan belajar (Ibu guru pendamping di kelas sempat tersenyum waktu saya bilang kalian harus banyak main..karena dalam permainan banyak nilai2 kehidupan seperti kerja sama dll..hihihi.

Dan seterusnya....

Sesi kelas selesai sudah..cerita-cerita perjalanan para Relawan Pengajar sudah disulutkan pada impian-impian mereka..Kami istirahat sebentar sambil kami beri sesi foto2 buat mereka sebagai kenang-kenangan..Sebagai penutup, kami siapkan balon untuk diterbangkan..mereka seneng banget ketika tau ada balon dibagikan..beberapa sebenarnya nggak mau diterbangkan..Maunya di bawa pulang..hehehehe..jarang banget mereka dapet balon..Tapi akhirnya setelah kakak relawan merayu cantik, mereka mau menerbangkan juga..It’s so fun..!!!

Balon selesai, kemudian kami ajak anak-anak untuk mengotori tangannya dengan cat, kemudian meletakkan tangannya di kain putih yang sudah kami siapkan dan menempelkan name tag yang berisi nama pemilik tangan dan cita-cita nya. Kain ini nanti akan di tempel disekolah, sebagai pengingat dan penyemangat mereka, bahwa sekolah mereka jadi Zona Inspirasi..luar biasa memang kawan2 Relawan KI Magetan ini...acaranya bener2 menyulut deh kakak...hehehehe..

Selesai sudah rangkaian acara...hhhhhh..sedih..pengalaman yang amat sangat mahal buat saya. Merasakan langsung apa yang diperjuangkan guru-guru di sekolah. Mereka yang tugasnya amat sangat berat, mencetak generasi pondasi Bangsa, mencetak wajah-wajah Indonesia di masa mendatang, namun sering kali perjuangan mereka ini kurang sepadan dengan yang mereka terima..Betul betul Pahlawan tanpa Tanda Jasa..tapi pastinya Pahlawan di Hati kami semua..


Menambah kawan-kawan baru yang sangat luar biasa..Setidaknya benar adanya masih ada pejuang-pejuang yang mau berjibaku di pelosok untuk memperbaiki masa depan negeri ini..Betul yang pernah saya dengar dari Pak Anies Baswedan sebagai Menteri Pendidikan, bahwasanya gerakan ini tidak bisa kita rasakan dampaknya dalam waktu dekat. Bahwa gerakan ini sunyi..Tak terlihat juga. Tapi setidaknya kita sudah menyalakan impian anak-anak Indonesia sebagai generasi penerus untuk menggapai kesuksesannya setelah terinspirasi senior-senior nya yang bercerita tentang profesi mereka di sekolah-sekolah yang menjadi Zona Inspirasi.

Untuk rekan-rekan Relawan semua, terutama fasilitator. Menebar energi positif ini harapannya seperti bola salju. Makin lama makin membesar..Perjuangan itu hasilnya belum pasti, tapi pengorbanannya sudah pasti kontan di depan..Semoga Allah S.W.T selalu memberi kawan2 kekuatan dan kemudahan yang dipadu dengan keikhlasan hati agar passion nya tetap terjaga..Aamiin..Terima kasih sudah memberi saya kesempatan ikut merasakan perjuangan kawan2.

Untuk kawan-kawan Relawan Dokumentasi, tanpa sentuhan karya kawan-kawan, tidak mungkin gerakan ini bisa jadi menarik dan seksi..tidak mungkin semangat ikut berjibaku relawan2 diseluruh pelosok bisa gairahkan..!! karya-karya kalian seperti magnet bagi gerakan ini..Seize the day,carpe diem..!!

Untuk kawan-kawan di seluruh pelosok negeri, Impian anak-anak ini sangat perlu disentuh dengan cara-cara yang nggak biasa..agar impian mereka menyala merekah membara..!!Kawan-kawan yang sukses diberi kesempatan study atau bekerja di luar negeri, jangan lupa PULANG..negeri ini, anak-anak Indonesia khususnya, butuh sentuhan2 kawan2..anak2 ini haus cerita-cerita hebat kalian..

Wani..?!?!

Terima kasih rekan2 Rombel SDN Sombo 2..Bu Ketua Kelompencapir Mbak Nanes, Mas Anto yg baper terus hahaha, Mbak Sofia, Mbak Reny..Kawan2 Relawan Pengajar yang yahud2 Mbak Andini, Mbak Rahma, Mbak Richa. dan Tentunya relawan Tim Dokumentasi, Mas Beny n Mbak Tika (the tukang foto), Mas Bayu n Mas Dudik Dcb (the video man), Pak Didik n Mas Nanang (the crew man), Mas Eko Yulianto (the drone man), Mas Heri n Mas Anshori (the driver man)..You guys, rooockkkkkk...!!!


tunggu versi video nya kawan2..!! Tak Lupa the most i love, si Bojo, Yasmine Febriana..tooosss duluuuu..!!!

Berbanggalah selalu jadi Anak Indonesia, jangan lupa banyakin main..bersenang2lah..!!sampai jumpa di lain waktu dan lahan perjuangan, Anak-anak Indonesia..!!!!

With Love..
Aswindra B.S
(27 Januari 2016, ditulis di Kereta Sarangan, dalam perjalananku pulang)
Previous
Next Post »

Kelas Inspirasi

Berhenti mengeluh tidaklah cukup.

Berkata-kata indah dengan penuh semangat juga tidak akan pernah cukup.

Semua orang dapat turut ambil bagian dalam gerakan ini.

Lakukan aksi nyata.

Sekarang.

(Indonesia Mengajar)

×
Kelas Inspirasi Magetan